Haazihi Sabiili

Selasa, 20 Oktober 2015

:: Dunia; permainan yang melalaikan ::




"Ketahuilah, bahawa sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah di antara kamu serta berbangga-banggaan tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya menggagumkan para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering, dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur; Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras (berat), dan keampunan dari Allah serta keredhaanNya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu."
(Al-Hadid:20).

Inilah dunia. Yang kita bangga-banggakan. Rupanya ia permainan lagi melalaikan. Mata manusia banyak tertumpu padanya. Entah apa yang ada pada dunia yang sementara ini. Dunia tidak ada salahnya kita mencari, tetapi jangan sampai ia melalaikan. Jangan sampai ia meragut matlamat asal kita hidup di dunia.

8.00 pagi hingga 5.00 petang.

Itulah waktu “keramat” bagi manusia yang begitu cinta akan dunia. Waktu manusia berpusu-pusu bertebaran mencari hasil untuk terus hidup.

Sang suami dan sang isteri.

Bergerak mencari nafkah untuk memastikan kelangsungan hidup berkeluarga. Memberi makan kepada anak-anak. Dengan titik peluh mereka.

Sang anak rendah dan menengah.

Memakai kasut dan baju sekolah yang cantik. Perlu ada di tapak perhimpunan pada jam 7.15 pagi. Masuk kelas dan belajar baik subjek akademik atau subjek agama. Balik sekolah. Letih. Bau peluh.

Sang mahasiswa.

Menuju ke universiti. Pergi ke kuliah. Bagi pelajar pascasiswazah, makmal dan kerja lapangan adalah arah tujuan utama. Bekerja keras dalam akademik demi merangkul kejayaan di menara gading. Target untuk terbitkan 1 atau 2 jurnal. Itu matlamatnya.

Sang pensyarah,

Memandu kenderaan sambil mendengar radio IKIM. Mengajar dalam kuliah. Menanti kehadiran pelajar di pejabat. Sambil mengejar Key Performance Indicator(KPI) mereka iaitu menerbitkan artikel jurnal yang berimpak

Sang ‘Lelaki & Wanita Bisnes’.

Sentiasa memikirkan apa yang terbaik untuk merancakkan bisnes. Mencari downline. Memasarkan produk-produk yang ada seperti Qu Puteh,D’Herbs atau mungkin dalam ruang motivasi seperti Dr. Azizan Osman.

Analogi Allah kepada dunia. Fuhhhh, dahsyat sekali dong!. Bak kata orang PadaSuka, Bandung, Indonesia.

Dunia yang kita banggakan, tidak ada bezanya dengan seorang petani. Petani yang kagum dan sangat suka akan tanamannya yang subur.

Dari tanaman yang subur, kemudian menjadi kering tidak mendapat zat mineral yang secukupnya, dedaunan pohon menjadi kuning lalu hancur!. Tidak berguna lagi.

Itulah analogi kepada dunia!.

Rugi sekelip mata kita.

Masih ada sinar akhirat

Tapi. Tapi. Tapiii.

Tidak semua yang mengejar dunia itu, dalam hatinya hanya dunia. Ramai juga dalam kalangan mereka itu cintakan akhirat. Husnuz zhon lah.

Masih ada sinarnya!.

Sinar Hari Pembalasan!.

“Wahai kaumku! Sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah kesenangan (untuk sementara waktu sahaja) dan sesungguhnya hari akhirat itulah sahaja negeri yang kekal(Al-Mu’minun:39)”

Tidak logik kita begitu mengejar dunia sedangkan Allah sebut ia sementara.

Tapi sangat logik jika kita utamakan akhirat?. Bukankah akhirat itu negeri yang kekal?.

Sang suami & isteri, mahasiswa, pensyarah, orang bisnes, pelajar. Ya, jangan anda sangka buruk. Boleh jadi dunia yang mereka kejar itu, adalah untuk akhirat juga. Nampak macam kejar dunia, tapi dialah yang paling dekat dengan Allah.

Jangan pelik, plisssss

Hei anda, jangan nak buat pelik sangat lah kan. Biasa lah tu orang yang kita nampak kejar dunia, tapi dia kejar juga akhirat.

Sang suami & isteri, pada malamnya sering mengajar anaknya mengaji di malam hari. Sering solat jemaah sekali!.

Sang mahasiswa, pada malamnya sering keluar pergi mencari junior-junior atau kawan-kawan untuk ditarbiah mengenali Rabb.

Sang pensyarah, pada malamnya sering tidak melekat di rumah kerana ada saja usrah yang harus dihadiri. Al-maklumlah, sang murabbi.

Sang orang bisnes, pada malamnya sering saja bermesyuarat bersama temannya(baca:ikhwah/akhowat) demi memantapkan lagi penjanaan ekonomi dakwah.

Sang pelajar, pada malamnya sering diperingatkan agar menjaga solat, baca Quran. Sekali-sekala diminta oleh ibu bapa/guru untuk menghadiri kem-kem bina sahsiah diri.

Sudah-sudahlah menggaru kepala yang tak berapa nak gatal tu. Kalau gatal juga, pergi lah Guardian untuk beli shampoo yang menghilangkan gatal.

Setelah akhirat di hati, lalu dunia hanya di genggaman. Boleh di kawal mengikut hati ukhrawi. Mantap!.

Mereka mencari akhirat, bukan sebab nak cari kekayaan atau keuntungan depan mata. Malah mereka tahu yang mereka akan kehabisan harta untuk digunakan di jalan akhirat. Tapi di sebalik kehabisan harta itu, ada keuntungannya. Yang bakal dituai di akhirat sana!.

Carilah akhirat, tapi jangan lupa bahagian kamu di dunia. Biar akhirat menguasai hati kamu, pasti Allah akan datangkan dunia kepada kamu.

Yakin. Yakin. Dan terus yakin!.


Muslimdaie
201015;3.00