Haazihi Sabiili

Selasa, 5 Mei 2015

:: Aman Ahamad. Kau Sahabat, Kau Mujahid ::



“ Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, walaupun kamu di dalam benteng yang tinggi lagi kokoh….. (An-Nisa’:78) “

            Inilah ayat Allah yang mampu melenturkan jiwa yang keras. Mana tidaknya, setiap dari kita pasti ada ‘mindset’ tak mahu mati awal. Kalau boleh kita nak lari dari kematian sedangkan kita kena sedar dengan akal yang waras bahawa kita ini hanya hamba Allah yang hina!. Ya, sangat hina!. Dari sari pati air yang hina!. Keluar dari tempat keluarnya najis. Allahhhhh, hinanya kita.

            Melihat kematian dari sudut pandang seorang hamba benar-benar merendahkan ego. Siapa kita?. Hanya manusia ciptaan Tuhan. Kita jangan rasa hidup lama atas muka bumi ni padahal tanah tengah menantikan kehadiran kita. Persiapkan diri kita sahabat!. Jangan jemu dekat dengan Tuhan.

Titik mulanya

            Pejam celik, pejam celik. Aku sudah berada di Semester 2 di Kolej Matrikulasi Pahang. Kolej yang aku sayangi. Kolej di tengah hutan Gambang. Waktu pagi kebiasaannya di temani oleh bunyian yang lahir dari dalam hutan. Barangkali ia bertasbih tenang kepada Allah. Juga angin yang sejuk hingga menikam tulang yang paling dalam. Mana tidaknya, kolej aku itu dikelilingi oleh tumbuhan yang pemurah. Sentiasa mensedekahkan oksigen dan kesegaran untuk aku bernafas. Alhamdulillah!.

            Semester 2 juga aku kenal dengan jamaah Islam. Bukan jamaah sesat, tapi inshaa Allah, jamaah yang bergerak untuk Islam. Aku tidak berniat untuk bercerita panjang kerana sejarah aku kenal dengan jemaah itu sudah pun aku nukilkan dalam post yang sebelum ini. Ku rungkai sebuah memori. Kalian bacalah di situ.

            Dalam post itu, aku telah sebut yang aku telah mencari sahabat-sahabat yang boleh diajak untuk membentuk satu jamaah yang berada di bawah aku. Aku masih ingat waktu itu. Memori itu masih segar. Momen itu masih mengambil tempat dalam ruang hatiku.

            Aman Ahamad. Itulah nama yang hebat bagiku. Bagi aku, dialah tulang belakang kepada awal dakwahku di matrik dahulu. Akan aku nukilkan kisahnya sekarang.

Aman Ahamad

            Sungguh aku merinduimu kerana Allah wahai sahabatku.

            Beliau berasal dari sebuah perkampungan di Felda Bukit Kuantan. Dia pernah bersekolah rendah sekali dengan aku. SKBK(Sekolah Kebangsaan LKTP Bukit Kuantan). Kisah aku bersamanya tidaklah banyak ketika di bangku sekolah. Dia seorang yang pandai manakala aku ini hanya sederhana. Masa di sekolah aku pengawas sekolah. Mana tidaknya, ayah aku juga mengajar di sekolah tersebut. Maka aku dikenali sebagai anak cikgu. Ada tindak-tindak hormat dari teman-teman dek kerana aku anak cikgu.

            Aman dulu bertugas sebagai pengawas perpustakaan yang mana ketika itu berpakaian warna ungu. Dia seorang yang baik walaupun biasalah, masa zaman sekolah, tidaklah sebaik sekarang(ehem). Memang lumrah zaman sekolah, semua nakal-nakal belaka termasuk aku yang menulis ni. Semua nak tunjuk hero. Hero di mata murid-murid perempuan barangkali. Errrrrrrr. Di matrik, sekali lagi aku dipertemukan dengannya. Gembira sebab jumpa member sekolah rendah.

Bermula kisah aku dan dia

            Segala-galanya bermula setelah pengarahan dari J** dikeluarkan. Maka, antara approach yang aku guna ialah, aku akan cuba satukan mereka-mereka yang ada fikrah politik yang sama iaitu “hijau”. Orang yang pertama aku ingin approach, sudah pastilah Aman Ahamad. Aku memang sudah maklum yang Aman ni memang jenis kuat “hijau”. Familinya pun tak kurang hebatnya. Kuat sungguh dengan “hijau”. Maka, perbualan aku bermula dengannya di Surau Muttaqin.

            “Aman, sini jap. Nak borak-borak sikit. Macam ni, ana(terus guna ana) ingat nak buat group la kat matrik ni. Group kita la. Sebab kita kan masing-masing minat politik. Macam tak best pulak kalau kita tak buat group yang kita boleh sama-sama bincang”, aku memulakan bicara tanpa memberitahu niat sebenar aku ingin setup group itu.

            “Ok jugak tu!. Ana pun ada kenal beberapa orang yang ana rasa berpotensi. Nanti ana cuba ajak diorang”, Aman menyahut ajakan aku tanpa banyak soal.

            “Alhamdulillah. Ok aman. Nanti kita setup masa untuk berjumpa dengan diorang. Buat masa sekarang, enta cari orang dulu. Nanti ana cuba atur pergerakan seterusnya. Nantikan arahan dari ana. Moga Allah mempermudah segala urusan kita man”, aku cuba mengatur langkah pergerakan group kami nanti.

            Aku menanti dengan penuh sabar dan tenang. Menanti khabar dari Aman. Segala-galanya bermula 2 minggu sebelum UPS(Ujian Pertengahan Semester). Fuhhhhh, mencabar sungguh!. Aman datang kepada aku membawa khabar gembira yang benar-benar menaikkan semangat muda aku!.

            “Ihsan, ana dah dapat kumpul dalam 5 orang untuk setup group kita. Apa plan seterusnya?”, tanya Aman dengan penuh semangat.

            “Ok Aman. Cantik!. Alhamdulillah. Ok. Ana nak kita berjumpa Jumaat malam kat kerusi-kerusi di lorong perpustakaan. Gelap kat situ, tapi tak gelap sangat”, aku cuba mengarah Aman untuk membawa 5 orang tersebut ke lokasi itu pada waktu yang ditetapkan.

            “Ok Ihsan. Takdek masalah. Boleh”, Aman membalas aku dengan penuh patuh. Memang ketika di matrik dia respek aku sebab mungkin aku anak cikgu.

Malam di perpustakaan itu

            Inilah malam yang aku nantikan. Aku fikir, aku harus berterus terang kepada mereka yang aku ini diberi pengarahan untuk buat satu group di matrik ini. Group “hijau” yang original katanya. Aku masih ingat tajuk yang aku kupas kepada mereka ialah berkenaan dengan Sirr Wa Hazar(kerahsiaan dan kewaspadaan) dan keperluan untuk berjamaah. Dahsyat tajuk tuh!. Aku cerita kepada mereka pentingnya duduk dalam jamaah dan menjaga rahsia pergerakan kita ni.

            Aku sangat bersyukur kepada Rabb kerana mereka sangat taat dengan apa yang telah aku khabarkan. Aku anggap itulah tarbiyah Allah buat diriku. Allah mahu aku kenal dengan perjuangan ini. Terima kasih Ya Allah.

            Malam itu dianggap malam bai’ah antara mereka dengan aku. Mereka tidaklah taksub kepada aku tapi sekadar menghormati aku sebagai naqib yang membawa mereka. Kami jalankan usrah dalam stor, dalam bilik rahsia(markaz), dalam bilik tutor, di library. Pergerakan kami tidak diketahui oleh orang. Sangat rahsia.

            Banyak lagi yang ingin aku ceritakan tapi cukuplah sekadar itu saja tentang pergerakan kami.

Jasanya pada Islam, banyak!

            Kalau tidak kerana sahabatku AMAN ini, aku rasa aku tidak mampu bergerak sendirian. Aman lah yang banyak berjasa. Dia sentiasa dengan semangat juangnya. Dia sentiasa menjadikan aku sebagai rujukannya. Walaupun dia sudah graduat dari UMP, tapi masih lagi sudi jumpa dengan aku untuk bincang soal dakwah dan perjuangan. Kagum aku dengan semangat beliau!.

            Dia selalu bincang dengan aku untuk membantu mengembangkan ruh Islam di sekolah menengah beliau di SMKBG(Sekolah Menengah Kebangsaan Bukit Goh). Kadangkala dia ajak aku makan di kedai kopi dan makan meehun sup berhampiran dengan rumah aku di Permatang Badak Kuantan. Sekali lagi aku kagum!. Subhanallah!,

Saat kau pergi

            Semasa aku perjalanan pulang selepas menyantuni famili. Ketika itu, aku masih berada dalam kawasan Masjid Wilayah seusai solat Asar. Telefon aku berdering. Call daripada HalfFeez. Aku sudah mula pelik. Aku angkat telefon itu, dan suasana diam seketika. Tepat pada 20 April 2014......

            “Ihsan, Aman dah tak dek!”, kata Halfeez dengan tenang penuh kesedihan.

            “Apa shekh?. Kenapa ni?. Apa yang berlaku”, aku tanya kembali inginkan kepastian. Dadaku sudah mula berombak. Air mata mula bergenang di kelopak. Aku tanya kembali dengan tenang.

            “Shekh, Aman dah takdek. Lemas kat Pantai Batu Hitam. Balik lah shekh. Jenguk Aman”, ujar Halfeez yang kelihatan amat berharap aku pulang jenguk Aman.

            “Ok. Inshaa Allah, ana cuba pulang shekh”, jawab aku dengan penuh redha dengan ketentuanNYA.

            Setibanya aku di rumah Aman, aku disambut oleh akhi Fariq yang juga sahabat ketika di matrik dahulu. Dia memapah aku menuju kepada jenazah Aman yang ditutupi oleh kain putih. Saat itu jenazah masih belum dimandikan lagi. Akhi Fariq membuka kain yang menutupi wajah Aman.

            Allahhhhhhhhh. Jerit hatiku. Bukan aku tidak redha, tapi batinku cuba menangis sepuas-puasnya. Aman yang aku kasihi sudah pergi bertemu Ilahi. Aku cuba mengawal emosi. Aku cuba menahan airmataku dari jatuh. Aku sentuh jenazah Aman, Subhanallah. Seolah-olah Allah campakkan ketenangan dari tubuhnya yang sudah kaku itu. Aku kembali tenang. Kembali beristighfar menerima sebuah suratan takdir. Memang berat di hati, tapi aku yakin Allah tahu itu yang terbaik.

            Itulah kematian  yang menghidupkan aku dan teman-teman yang mengenalinya dengan dekat. Orangnya memang pendiam tapi jenis yang bekerja. Kerja untuk Islam tidak pernah putus.

            Aman Ahamad. Terus kekal dalam memori aku.

            Ku hayati firman-NYA:


Di antara orang-orang mu'min itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah; maka di antara mereka ada yang gugur. Dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu-nunggu dan mereka tidak merobah (janjinya)(Al-Ahzab:23)”

-muslimdaie90-