Haazihi Sabiili

Selasa, 14 April 2015

:: Antara Dunia dan Pilihan ::

          


          Subhanallah!. Dah hampir setahun lebih rupanya aku tak merajinkan diri untuk singgah dan menekan papan kekunci dalam blog ni. Ya, tarikh terkahir adalah 17 Februari 2014. Boleh jadi tarikh keramat aku ni. Eh.

            Kalau diikutkan hati yang sejahtera, memang ingin saja aku menulis setiap hari. ODOP. One Day, One Post. Errrr. Tapi apakan daya, terlalu banyak amanah yang harus diselesaikan. Ini pun mencuri masa. Sebab, kebiasaan seorang penulis, bukanlah setiap waktu itu sesuai. Tapi, nak menulis kena ada masa tertentu yang sesuai. Waktu di saat idea tengah mencurah ke ladang gandum.

            Sedar tak sedar dah hampir tahun kedua semester terakhir aku sambung master nih. Kalau ikutkan target, mahu habis on time. Tapi, inshaa Allah, cuba sedaya upaya supaya boleh habis on time. Tapi, aku tidak mahu jadi seorang yang menzalimi diri sendiri disebabkan nak kejar benda-benda dunia. Sebab nak capai target dunia, solat terabai, waktu tidur berterabur, makan tak teratur dan akhirnya menzalimi diri-sendiri. Mulalah datang macam-maca penyakit, LBP, demam, selesema , batuk. Apa yang aku takuti ialah menzalimi hak kepada tarbiyah. Fuhhhh, risau!. Bisnes aku dengan Allah tu!.

            Teringat kat satu ayat Allah ni setelah menjumpainya dalam surat cinta Allah kepada aku:-

            Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (keni'matan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik, kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan. (Qasas, 28:77) ”

            Bila terbaca ayat ni, aku mula membetulkan orientasi diri. Aku kejar dunia ni kerana apa?. Murabbi aku sentiasa berpesan, walaupun kita sangat sibuk dengan dunia (master), jangan sampai kita lupa akan amal dakwah kita. Jangan sampai hak mutarabbi terabai. Ok akhi!, aku akan ingat itu!.

            Bukan senang membuat keputusan. Di tengah kesibukan dunia postgraduate, kemudian diminta membuat keputusan yang besar dalam hidup oleh murabbi. Fuhhh, peluh besar. Aku mula perbanyakan istighfar, solat hajat, tilawah Quran. Memohon ketenangan dariNYA. Bila aku fikir kembali, ya!, aku kini sudah berumur 25 tahun(2015-1990=25). Eheh. Biasalah, pada umur-umur sebegini, banyak keputusan-keputusan besar harus kita buat dalam hidup. Tapi, aku yakin dengan rencana Allah. Bilamana kita serah semua kepada Allah, Allah permudahkan dengan izinNYA. Keputusan itu bukan lah memerlukan aku bicara panjang, tapi yang diperlukan dari aku adalah PROCEED atau TIDAK. Itu saja!. Berpeluhhh!.

            Cantiknya Islam adalah memberi solusi kepada penganutnya dalam membuat keputusan besar. Itulah namanya ISTIKHARAH. Mohon Allah tunjuk jalan dan beri kekuatan. Siapa lagi kita nak bergantung selain Allah?. Allahusshomad

            Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu (Al-Ikhlas, 112:2) “

Ayat yang pendek tapi ia menentukan tahap keimanan kita. Kepada siapa kita bergantung dalam hidup?.

            Apa yang aku harapkan ialah petunjuk darinya dalam berbuat apa jua keputusan. Dan semestinya, keputusan aku itu tidak berlandaskan neraca AL-HAWA, tapi berlandaskan neraca IMAN. Aku mahukan keputusan yang bermanfaat untuk dakwah dan tarbiyah ini. Moga keputusan yang aku buat itu akhirnya menjadi penyumbang kepada kemenangan Islam menuju Ustaziyatul Alam. Allahu Ghoyatuna!.
                                                                                                                        -MuslimDaie90_SA-