Haazihi Sabiili

Selasa, 30 April 2013

:: Cabarlah dirimu! ::



“ Salam akhi, ana nak join usrah lah..Ana nak join usrah yang enta join tu..Nampak macam seronok sangat!..” tanya Harun kepada Iman dengan penuh ke’excited’an

“ Serius?!..Boleh je!..Ana lah orang yang paling gembira akhi!..Akhirnyaaaaa!!!..Okey2, nanti ana serahkan nama enta pada naqib enta yer..Tunggu tau!..Heheee “ balas Iman dengan penuh gembira dek kerana hampir setahun cuba men’dakwah fardiah’kan si Harun ni

Masa berlalu selama beberapa bulan~~~~~~~~

“ Salam akh Iman, dah berbulan ana tunggu, kenapa takde orang pun call..Ke, ana tak layak nak join usrah ni?..Ke Allah tak bagi aku join ni?..Banyaknya dosa aku!..T_T “, Harun mula mengadu kepada Iman

“ Asif akh!, yeke?..Tak kan kottt!!!..Jangan begitu..Mesti ada silap kat mana-mana ni..Nanti ana cek semula!”, balas Iman dengan penuh harapan…

Periksa punya periksa, rupanya bukan naqib ini tidak mencuba tetapi Harun ini seorang yang agak mencabar..Sangat mencabar!.....................................

“ Sesungguhnya kamu tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya, dan Allah lebih mengetahui orang-orang yang mau menerima petunjuk( al-Qasas: 56 )

Inilah antara kes yang biasa berlaku..Bukan kes terpencil lagi dah..Tapi, common case yang berlaku saat kita ingin melakukan proses penyerahan sahabat-sahabat yang kita ingin usrahkan..Dimana silapnya?..Adakah pada sang murabbi itu?..Atau silapnya pada manusia yang ingin kita tarik itu?..Sama-sama muhasabah!.....

Dakwah ini memang mencabar..Penuh cabaran..Ia bukan bermain dengan satu jiwa, tapi dua jiwa dan lebih lagi!..Dan jiwa-jiwa ini punya sifat dan ragam yang berbeza..Punya warna yang pelbagai..Tugas daie itu tidak sekadar menyentuh satu atau dua jiwa tapi lebih!..Bilangan pendakwah itu mungkin sedikit di sesetengah kawasan tapi itu tidak bermakna dakwah ini boleh diberhentikan mengikut keadaan setempat, tidak!..Kalau tidak, Allah terlebih dahulu memerintahkan Rasulullah untuk menyebarkan dakwah melihat kepada penderaan jasad Baginda yang teruk!...

Daie itu perlu menyentuh, perlu melayani jiwa mereka ini!..Bukan sekadar menyentuh, tetapi membina kefahaman agar jiwa yang pelbagai warna dan ragam ini dapat disatukan frekuensinya..Teruskan mencuba!..Merekalah objek dakwah kita!..Dalam bahasa yang lebih bunyi kearabannya adalah mad’u...

Bukan setakat mad’u sendiri ada pelbagai warna dan ragam, daie itu sendiri pun ada ragamnya..Macam-macam ragamnya!..Disebabkan ragam daie yang pelbagai ini, maka timbullah bermacam-macam uslub( kaedah) dakwah yang digunakan untuk menarik objek dakwah ini…

Ada yang guna cara lembut, ada guna cara kasar, ada guna cara bermain hati, ada guna cara psikologi dan bermacam-macam cara lagi lah!...

Tapi, pokoknya berhikmahlah dalam mengajak manusia kepada Allah

"Serulah ke jalan Tuhanmu dengan hikmah dan memberi peringatan yang baik dan berhujahlah dengan mereka melalui kata-kata yang baik." (al-Nahl: 125)

Di saat dakwah dan tarbiah ini ingin dimulai secara sedikit laju di sesetengah kawasan, maka saat itu para pemikul dakwah tidak seharusnya bermain-main dan bergurau-gurau lagi..Daie yang berada dalam saat permulaan ini perlu daie yang benar-benar memahami toriq amal dakwah ini..Tidak boleh berlemah lagi..Tidak boleh beralasan lagi!...

Kisah di permulaan tadi menceritakan kekecewaan si Harun terhadap dakwah..Dia sudah mula tawar hati..Sudah mula timbul persoalan-persoalan pelik yang berbahaya...

Si Harun ini mungkin tidak mengerti..Pernah juga kadang-kadang harun ini menyalahkan diri sendiri dengan mengatakan, “Ana tidak diperlukan..Ana banyak dosa..Allah tak pilih ana..Mungkin bukan saatnya lagi ana untuk ikut antum”...

Saat permulaan dakwah ini benar-benar ingin mengumpulkan jiwa yang sudi dibina..Dakwah ini menginginkan jiwa yang tidak bermalasan dan beralasan..Dakwah memerlukan orang yang kuat semangat dan boleh berkorban!..Inilah antara ciri-ciri daie disaat ingin memulakan medan yang baru..Mencabar bukan?..Bukan kerja main-main!...

Kita harus kuat!..Kita harus mampu untuk berlawan dengan cabaran di luar sebelum memasuki kafilah dakwah kerana cabaran dalam kafilah ini lebih besar..Lihatlah para sahabat pada Peperangan Badar, cabaran mereka di medan perang..Cabaran antara hidup dan mati..Melibatkan nyawa!..Walau mereka sedikit tika itu, namun keimanan mereka telah mengatasi rasa gentar mereka kepada musuh mereka!..Itulah para sahabat!, Kita?...

Relakan dirimu untuk ditarbiah sebelum kamu mentarbiah manusia lain..Mana mungkin kita sibuk-sibuk mentarbiah orang tapi diri kita sendiri tidak menerima tarbiah yang baik..Akibatnya, kita kurang bekalan dan akhirnya kita mula rasa kurang yakin dengan jalan ini..Mula rasa ingin bertarik tali saja dengan Allah..Mula merasai jalan ini tidak menjanjikan apa-apa yang membahagiakan hidup di dunia…

Berhati-hatilah dengan perasaan sebegini..Bimbangnya andai Allah menapis kita dari jalan ini..Sentiasalah beringat-ingat..Inshaa Allah, teruskan beramal dengan ikhlas..Ini yang namanya perjuangan!... 

muslimdaie90

Ahad, 14 April 2013

:: Jalan yang dicintai ::




Ramai manusia yang kini merasa dunia ini indah..Mula merasa dunia adalah segala-galanya..Perasaan ini biasa sangat terjadi lalu menyebabkan sekalian manusia mengejarnya dengan penuh kesungguhan!..Seperti tiada lagi alam selepas dunia!..Teruknya mereka yang punya perasaan sebegini!..

 “Jangan sampai dunia itu menipu daya kamu.” (Luqman: 33)

Bila manusia mula merasa cinta kepada dunia, maka berlakulah segala masalah dalam masyarakat!...

CINTA ini tersangat bahaya jika diaplikasikan pada jalan yang tidak benar!..Kerana sifat cinta itu, ia menuntut daripada kita segala macam perkara..Dan akhirnya kita perlu serahkan perkara itu kerana perasaan cinta itu…

Andai kita cinta akan ibu bapa, maka kita akan sudi berkorban untuk mereka..Andai kita cinta kepada sahabat kita, maka kita akan cuba dengar masalah mereka dan selesaikan bersama..Andai kita cinta kepada sang suami dan isteri, maka kita pasti akan cuba saling melengkapi antara satu sama lain walau terkadang tergigit lidah…

"Tiga perkara yang barangsiapa terdapat (ketiga-tiga perkara itu) padanya nescaya dia memperolehi kemanisan iman (iaitu) Allah dan Rasul-Nya adalah lebih dia cintai daripada selainnya (Allah dan Rasul), dan dia mencintai seseorang semata-mata kerana Allah, dan dia benci untuk kembali kepada kekufuran (maksiat) sebagaimana dia benci dilemparkan ke dalam api".  (Hadis Sahih Riwayat Bukhari dan Muslim)

Andai kita cinta akan Allah dan Rasul?..Apa buktinya?...

Seharusnya, ada sesuatu yang perlu kita buktikan!..Cinta Allah itu bisa saja kita lakukan..Melakukan amal soleh..Bukan amal soleh yang kering tapi amal soleh yang punya rasa ikhlas dan penuh ubudiyyah!...

Rasulullah sudah jauh dari kita..Adakah kita masih mencintainya?..Mencintai Rasulullah itu tidak cukup sekadar kita melakukan sunnah Baginda yang kecil, tapi sunnah yang besar itu yang harus kita galas!..Itulah tugas Rasulullah sejak menerima wahyu yang pertama, sehinggalah akhir hayat baginda!...

Adakah kita ingin mengangkat kain putih tanda “surrender”?!..Serah diri?..Tepuk dada, tanya imanmu!
Cinta ini sangat luar biasa kesannya!..Jika benar cinta Rasulullah itu sudah benar-benar terpahat, sama ada tugas besar atau kecil, pasti kita akan memikulnya!...



Cinta meringankan beban ini

"..Allah menjadikan kamu cinta kepada keimanan dan menjadikan keimanan itu indah di dalam hatimu serta menjadikan kamu benci kepada kekafiran, kefasikan, dan kedurhakaan. Mereka itulah orang-orang yang mengikuti jalan yang lurus." [Al-Hujurat, 7]

Dakwah ini memang panjang..Memang sangat berat!..Matapelajaran fizik juga telah menjelaskan, untuk mengubah keadaan sesuatu beban ia memerlukan tenaga..Dakwah juga begitu!..Untuk memikul dakwah ini perlukan tenaga!..Perlukan hammasah dan himmah yang tinggi!...

Kenalilah jalan dakwah ini..Ada apa dalamnya, bagaimana tabiatnya, apakah ujian dan mehnah yang menanti!..Saat kita sudah mula memahami, saat itu juga bibit-bibit cinta akan mula lahir..Cinta yang membuatkan para kader dakwah ini mula terasa keindahan dakwah..Cinta yang membuatkan kader dakwah mula rasa bersalah tatkala tidak menyampaikan pada manusia lain!...

Ohhh!, hebatnya penangan cinta ini!..Kecintaan dakwah yang ingin dibawa hingga kita bertemu Rabb…

Akhirnya, cinta ini mula menutupi perasaan kita yang pada mulanya merasa dakwah ini sangat beban sehinggakan jiwa para kader dakwah itu mula berkira-kira untuk lari dari bebanan ini..Betapa ruginya golongan itu!..Tidakkah mereka mahu menjadi golongan beruntung?!..Ya!, Al-Ghuraba’!

Tiada dan kurang cinta

Kita tidak perlu pelik jika ada sahabat dakwah kita yang sudah lari dan tidak bersama dengan dakwah..Jangan juga kita bersedih hingga akhirnya kita juga melemah!..Kerana dakwah yang kita jalankan ini adalah kerana Allah!..LillahiTaala..Pasakkan dalam hati!...

Beredarnya mereka bukan kerana mereka membenci tetapi mungkin juga kerana tiada cinta dan kurangnya cinta mereka kepada dakwah..Titik tolaknya adalah kefahaman!..Kefahaman yang akan menimbulkan rasa cinta dan cinta itu yang menggerakkan jiwa kita untuk memberi sumbangan dalam apa jua bentuk sekalipun terhadap dakwah ini!...

Mohonlah pada Allah agar jiwa ini terus dithabatkan!..Moga kita terus istiqamah..Moga kita terus kuat menghadapi segala mehnah ujian dalam perjalanan ini!..Moga Allah kurniakan juga kepada kita pendamping yang sentiasa menjadi penguat kita dan sentiasa menjadi pemangkin positif dalam menjayakan misi ini…

Ya Allah!, bekalkan kepada kami kefahaman yang jelas!.. Hasbunallahu wa ni'mal wakeel.T_T

muslimdaie90