Haazihi Sabiili

Jumaat, 22 Julai 2011

~Muhasabah Tarbiyyah~




Salamullah ya ikhwani...

Rasa itu hampir dan sudah tiba...waktu utk membina para pemuda dakwah sudah tiba...terasa bersalah andai tanggungjawab itu tidak di laksanakan kerana itulah tuntutan ke atas seorang da'ie...

Jiwa muda itu sedang memasuki suatu fasa...fasa yg penuh ujian buat mereka...adakah fasa itu akan membuatkan mereka itu menjadi muslim hakiki atau menjadi muslim yg Islam hanya pada nama...

Bersemangat melihat anak-anak muda melaju dalam dakwahnya...bersemangat melihat sahabat-sahabat yg ingin berubah semata-mata mencari redha Allah...bersemangat melihat sahabat seperjuangan aktif merencanakan perancangan tarbiyyah di lokaliti...namun, apa yang penting adalah hubungan dengan Allah...

Allah adalah segala-galanya...kita mengimani bahawa Allah adalah Tuhan yg Maha Agung...tatkala membaca ayat-ayat Allah di dalam Al-Quran...terasa seperti ayat itu di turunkan kepada diri sendiri...ayat perintah, memujuk, motivasi, ancaman dan sebagainya...itulah kuasa Allah!!!...

Allah pasti akan menapis dari kita jiwa-jiwa yg tidak ikhlas utk bergerak atas landasan ini...Allah juga akan menapis jiwa yg tidak istiqamah dan bermalasan atas jalan ini...di bimbangi jalan dakwah yg hakikatnya yg suci ini akan terfitnah...

Islam itu tersangat indah...dan tugas para da'ie adalah menunjukkan dan memahamkan masyarakat dengan keindahan Islam...itu suatu kerja yg sukar...perlu kepada kefahaman yang jelas...kita perlu punya sesuatu utk memberi seseorang sesuatu itu...

Moga Allah menetap dan menyatukan hati-hati kita untuk dakwah KITA...moga dakwah KITA jua terus melaju...

Ayuh ikhwah dan akhawat...............

Wallahua'lam...

muslimdaie90_RI, Gong Badak, Terengganu

Rabu, 13 Julai 2011

~Parti Kebebasan dan Keadilan~



Dua hari lepas (18 Mei 2011) adalah hari yang bersejarah bagi Ikhwan Muslimin (IM) Mesir kerana dengan rasminya ditubuhkan Hizbul Hurriyyah wal 'Adalah (Parti Kebebasan dan Keadilan) yang didaftarkan di Bahagian Pendaftaran Parti Politik Mesir. Keputusan menubuhkan parti ini dalah hasil daripada persidangan Majlis Syura IM yang diadakan selama dua hari baru-baru ini.

Pada saya, ini adalah diantara kejayaan terbesar Revolusi Mesir 25 Januari yang lalu, kerana sebelum ini dibawah sistem diktator Mubarak, Ikhwan Muslimin dinafikan hak untuk menubuhkan parti. Mereka hanya masuk parlimen dengan cara bertanding sebagai calon bebas, itupun setelah melalui pelbagai ujian dan cabaran yang hebat.

Penubuhan Hizbu Hurriyyah wal 'Adalah sebenarnya adalah sebagai persedian IM bagi menghadapi pilihan raya umum Mesir tidak lama lagi, setahu saya ia dijangka bulan September nanti. Setakat ini IM melalui PKK mengesahkan bahawa ia akan bertanding sehingga 40 peratus kerusi parlimen dan tidak akan mengemukakan calon untuk pilihanraya presiden yang akan diadakan selepas daripada pilihanraya umum Mesir nanti.

Melalui persidangan IM yang diadakan baru-baru ini juga telah bersepakat untuk melantik Dr. Mohamed Morsy sebagai Ketua Parti Kebebasan dan Keadilan manakala Dr. Essam Al-Erban pula terpilih sebagai Timbalan Ketua dan Setiausaha Agung akan disandang oleh Dr. Saad Ketatny. Ketiga-tiga mereka telah mengosongkan jawatan mereka dalam Maktab Irsyad (AJK Pusat) Ikhwan Muslimin selepas daripada pengunguman tersebut. Satu lagi jawatan yang diwujudkan semalam adalah Naib Ketua iaitu disandang oleh Rafeeq Habib, beliau merupakan seorang pemikir politik yang beragama Qibti.

Sepertimana yang diumumkan oleh Setiausaha PKK Dr saad Ketatny semalam, bahawa PKK adalah terbuka kepada semua rakyat Mesir termasuk juga Qibti, jadi pemilihan Rafeeq Habib sebagai Naib Setiausaha PKK adalah satu perkara yang bijak dan bertepatan bagi menangkis fitnah yang berlaku diantara Muslim dan Qibti yang sengaja dimainkan oleh saki-baki regim Mubarak yang ingin memecah belahkan kesatuan rakyat Mesir.

Pengumuman yang dibuat oleh Dr. Saad Ketatny semalam berkenaan tema PKK adalah "Hurriyyah huwal hal wal 'Adalah hia Tathbiq". Mereka juga mengatakan bahawa penggunaan istilah "Islam huwal Hal" tidak akan digunakan kerana ia bertujuan untuk meraikan keahlian yang beragama Qibti dan sebagainya.

Bagi saya ini adalah “politik bijak” yang dilakukan oleh IM, kerana melihat kepada suasana Mesir yang masih tidak dapat menerima Islam secara keseluruhannya berikutan lebih 60 tahun diperintah secara sekular. Saya juga melihat IM masih berhati-hati mengeluarkan kenyataan, hal ini dibimbangi jika tersilap langkah segala harapan akan tinggal mimpi seperti mana yang berlaku kepada FIS di Algeria suatu ketika dahulu.

Cuma apa yang perlu kita fahami adalah pemilihan tema tersebut adalah bersifat ingin mengalih pandangan masyarakat bukan Islam di Mesir agar melihat PKK bukannya parti agama yang ektrimis dan bukannya parti yang dimiliki oleh sesuatu agama dan bangsa sahaja bahkan dimiliki oleh rakyat Mesir keseluruhannya. Walau pada hakikatnya pelaksanaa yang dilaksanakan oleh PKK adalah kearah menubuhkan daulah Islamiyah.

Begitu juga kita lihat baru-baru ini Dr Yusuf al-Qaradhawi dan IM mengeluarkan kenyataan bahawa IM tidak berniat untuk menubuhkan Negara Islam tetapi hanya ingin menubuhkan Negara Sivil yang ada di dalamnya syariat Islam. Namanya lain walau hakikatnya tujuannya adalah sama.

Sepertimana yang disebutkan oleh Dr Yusuf al-Qaradhawi bahawa Islam mementingkan jauhar (intipati) berbanding syakal (nama/luaran). Begitu juga apa yang disebut di dalam ilmu usul fiqh iaitu Al-Ibratul bil Musammayat la bil Asma’, kita mengambil ‘ibrah daripada sesuatu perkara pada intipatinya buka pada namanya semata-mata. Diharapkan tidak ada yang silap mentafsirnya.

Hasil daripada "politik bijak" yang dirancang oleh IM, semalam semasa proposal penubuhan Hizbul Hurriyyah wal 'Adalah diserahkan, PKK menerima seramai 8821 orang yang menganggotainya diperingkat penajaan, 978 adalah wanita manakala 93 terdiri daripada orang Kristian Mesir.

Sekarang PKK sedang melakukan road tour ke seluruh muhafazah (negeri) untuk menerangkan tentang dasar perjuangan mereka dan sedang merangka secara keseluruhannya berkenaan perlembagaan parti dan sebagainya.

Saya kira ini adalah titik permulaan yang baik kearah kebangkitan Islam, kerana Mesir dianggap sebagai negara yang mampu memimpin negara-negara Arab yang lain. Tahniah saya ucapkan kepada IM diatas perkembangan yang baik ini, sama-sama kita doakan agar segala perancangan mereka dipelihara dan dibantu oleh Allah.




Jumaat, 8 Julai 2011

~Tarbiyyah Dzatiyyah~




Alhamdulillah, dengan izin Allah, perbincangan berkaitan Tarbiyyah Dzatiyah ini dapat juga disiapkan.

Bagi saya perbincangan ini cukup penting.Tidak mungkin kita dapat membangunkan keperibadian mukmin yang sebenar dengan hanya sekadar bergantung kepada Tarbiyyah Rasmiyyah (Pendidikan Formal) melalui tamrin, halaqah, usroh dan sebagainya. Berapa, masa yang kita peruntukkan untuk tarbiyyah Rasmiyyah? 10 jam seminggu? Katakan 10 jam seminggu, ini bermakna 10 per 168 jam. tidak sampaipun 10% dari hidup kita. Bohongilah diri kita, katakan 10%: Adakah kita harapkan dengan 10% itu kita akan akan menjadi seperti sahabat-sahabat Rasul RA; hidup dan mati diatas kebenaran dan memiliki iman yang begitu hidup serta keperibadian yang begitu mulia? Adakah dengan 10% itu kita ingin membeli SYURGA Allah SWT.

Jika tarbiyyah tidak sentiasa berjalan dalam diri kita, kita akan semakin jauh dari apa yang Allah kehendaki keatas kita. Kita akan semakin jauh dari redha dan pengampunanNya dan semakin jauh dari syurgaNya.

Muqaddimah

Mengapa sahabat-sahabat Rasulullah SAW yang kebanyakannya buta huruf (tidak tahu membaca dan menulis) mampu tampil menjadi peribadi-peribadi yang hebat dengan ciri-ciri khas dan kelebihannya masing-masing? Padahal jika dilihat dan diperhatikan baik-baik, guru mereka sama, iaitu Rasulullah SAW dan Islam yang diajarkan baginda kepada mereka juga satu.

Mungkinkah kerana adanya Rasulullah SAW? Kalau kerana adanya Rasulullah secara fizikal bersama mereka menjadi sebab untuk tumbuhnya ummat yang benar-benar mentauhidkan Allah SWT itu tentunya Allah SWT tidak menjadikan Rasulullah SAW sebagai Rasul terakhir. Tentunya ada Rasul-Rasul lain yang menyebarkan agama tauhid ini.

Barangkali diantara rahsianya ialah kerana masing-masing dari sahabat Rasul tersebut mampu mentarbiyyah (membina) diri mereka sendiri dengan optimal, meningkatkan kualiti diri menuju tingkatan seideal mungkin, mengadakan perbaikan diri dengan penuh komitmen dan berterusan serta meningkatkan semua potensi mereka hingga tidak ada satu pun potensi mereka yang terabai.

Rangkaian proses tersebut inilah yang diistilahkan dengan Tarbiyyah Dzatiyah.

Definisi Tarbiyyah Dzatiyah

Tarbiyyah Dzatiyah adalah sejumlah sarana (tuntutan dan keperluan) tarbiyyah yang diberikan oleh seorang muslim atau muslimah kepada dirinya untuk membentuk keperibadian Islami yang sempurna pada seluruh aspek kehidupannya; ilmu, iman, akhlaq, sosial, dan sebagainya lalu mereka sentiasa meningkat ke tingkatan kesempurnaan sebagai manusia.

Pendek kata, Tarbiyyah Dzatiyah merupakan tarbiyyah seseorang terhadap diri sendiri dengan dirinya sendiri. Tarbiyyah Dzatiyah ini berlaku apabila seorang muslim atau muslimah itu memahami tarbiyyah secara konseptual serta menterjemahnya kepada bentuk praktikal lalu dengannya ia memperbaiki kualiti diri, mencorakkan keperibadiannya dengan bercontohkan Rasulullah SAW dan sahabat-sahabatnya serta menyalakan api semangat untuk sentiasa meningkatkan diri sendiri.

Kesemua ini akan mendekatkan dirinya kepada keredhaan Allah SWT serta mampu untuk istiqamah di atas jalan yang benar serta mendapatkan syurgaNya.

Peribadi-peribadi begini akan lebih dicintai dan diterima Allah bahkan akan merasakan kebahagiaan, ketenteraman, keamanan dan ketenangan jiwa dibawah bimbingan Allah dalam setiap langkah kehidupannya serta terjaga dari keburukan dan hal-hal yang tidak disukai, mendapat keberkatan dalam waktu dan harta serta sabar di atas berbagai penderitaan dan ujian yang merintangi perjalan menuju redha Allah SWT.



Tarbiyyah Dzatiyyah & Kewajiban Dakwah Islamiyyah

Rasulullah SAW diutuskan sebagai “Rahmatul lil ‘alami’ (rahmat untu sekelian alam). Kebenaran Islam adalah sarana tunggal yang akan mendekatkan manusia kepada kebahagiaan dan kemuliaan dunia dan akhirat. Kebenaran Islam yang berada di dalam jiwa kita ini adalah hak yang perlu dikongsikan oleh semua insan tanpa mengira warna kulit dan bahasa.

Rasulullah SAW adalah Rasul tarbiyyah dan dakwah. Rasululllah tidak hanya mendidik sahabat-sahabat dirumah Arqam bin Abi al Arqam tetapi baginda telah membangunkan satu barisan pendakwah yang akhirnya telah menyebarkan cahaya kebenaran Islam ke seluruh pelusuk dunia.

Sejarah juga mengajar kita bahawa tabiat deen Allah ini adalah sentiasa berkembang dan menyebar ke berbagai pelusuk dunia. Misi deen Allah ini adalah menyebarkan rahmat bagi dunia untuk seluruh umat manusia (Al-Anbiya’: 107). Dengan begitu kebenaran Islam menjadi hak semua orang agar mereka meraih hidayah Allah. Seharusnya seluruh penghuni alam ini mendapat nikmat dari usaha dakwah. Paling tidak, semua manusia dapat merasakan rahmat Islam. Keadaan ini dapat dipengaruhi dengan adanya sekelompok manusia yang memahami, menghayati serta menyebarkan (mendakwahkan) Islam keseluruh pelusuk alam.

Setiap dari kita yang mendapat sentuhan iman ini seharusnya memiliki keperibadian tertentu serta mampu meningkatkan diri serta menyebarkan kebenaran Islam ini keseluruh pelusuk alam. Kita perlu membangunkan diri kita sebagai Rijalun ‘Aqidah (pendokong aqidah) yang merasa bertanggungjawab untuk menyebarkan risalah Iman ini kepada sesiapa sahaja yang kita temui.

Kita perlu mampu menjadikan diri kita dan seruan kita sebagai dakwah kepada Allah SWT. Pendek kata, kita mampu menjadikan diri kita sebagai da’ie atau pendakwah. Kemampuan untuk mendidik dan membangunkan mukmin dengan ciri-ciri istimewa inilah, juga disebut sebagai Tarbiyyah Dzatiyah atau tarbiyyah mandiri.

Jatidiri Mukmin

Kita perlu membangunkan peribadi yang kukuh seperti mana pokok yang baik; akarnya menghunjam ke bumi dan dahannya memenuhi langit dan mengeluarkan buahnya disepanjang musim. Peribadi ini hanya akan benar-benar terbina dengan tarbiyyah dzatiyah.

Tarbiyyah dzatiyah menjadikan kita mampu bertahan dalam berbagai ujian dan tekanan dalam menghayati dan hidup sebagai mukmin. Kita tidak futur (malas dan lesu), tidak kendur semangat untuk istiqomah diatas kebenaran dan melaksanakan tuntutannya, pemikiran kita tidak jumud dan tidak akan bimbang dan ragu menjawab berbagai tuduhan dan fitnah serta yang sangat diharapkan dari tarbiyyah dzatiyah adalah kita menjadi seorang pendakwah yang mampu menyelesaikan segala persoalan yang menghalangi perjalanan kita meraih kemuliaan di sisi Allah SWT.

Dengan sikap ini kita tidak sangat bergantung pada arahan atau bimbingan secara formal (rasmiyyah). Melainkan kita mampu mengembangkan potensi diri dan dakwah Islamiyah sebagaimana mestinya. Dan dapat mengambil keputusan yang tepat.

Utusan-utusan Rasulullah SAW telah membuktikan dirinya dalam mengembangkan dakwah di berbagai tempat. Mereka dapat bertahan sekalipun jauh dari Rasulullah SAW dan masyarakat muslim lainnya. Ja’far bin Abi Thalib di antaranya. Dia dan sahabat lainnya dapat tinggal di Habsyah dalam waktu yang cukup lama. Sekalipun mereka sangat rindu untuk berkumpul bersama dengan saudara muslim lainnya, mereka dapat mempertahankan dirinya dalam keimanan dan ketaqwaan. Begitu kuatnya daya tahan mereka hidup bersama dakwah jauh dari saudara-saudaranya yang lain dalam waktu yang cukup lama. Hingga Rasulullah saw. begitu bangga terhadap mereka disaat mereka pulang ke Madinah. Baginda menyatakan, “Aku bingung apa yang membuatkan riangnya diriku, apakah kerana menangnya kita di Khaibar ataukah kembalinya kaum muslimin dari Habsyah.”

Demikian pula Mus’ab bin Umair sebagai duta Islam pertama dapat mengembangkan dakwah di Madinah dan berhasil membangun masyarakat di sana. Mus’ab sebagai guru pertama di Madinah dapat memperluas jaringan dakwah. Sehingga tempat itu menjadi asas pertumbuhan umat Islam di kemudian hari bahkan menjadi mercutanda peradaban Islam.

Begitulah keperibadian yang menjadi asas kepada kegemilangan Islam dan sejarah kemanusiaan. Mereka dapat menunaikan tugas tersebut dengan sebaik-baiknya. Lantaran Tarbiyyah Dzatiyah yang ada pada diri mereka. Malah banyak tugas-tugas lain dapat diselesaikan dengan cemerlang.

Sebaliknya peribadi-peribadi lemah yang tidak mampu meningkatkan diri mereka akan tenggelam ditelan masa, tunduk kepada nafsu dan disibukkan oleh urusan yang remeh temeh bahkan sentiasa melibatkan diri dalam perbalahan-perbalahan yang tidak membuahkan amal.

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengkhianati Allah dan Rasul (Muhammad) dan (juga) janganlah kamu mengkhianati amanat-amanat yang dipercayakan kepadamu, sedang kamu mengetahui.” (Al-Anfal: 27)



Urgensi Tarbiyyah Dzatiyah

Setidaknya ada 8 Urgensi tarbiyyah dzatiyah pada zaman sekarang ini: (1) Menjaga diri mesti didahulukan daripada menjaga orang lain, (2) Jika Anda tidak mentarbiyyah diri Anda, siapa yang mentarbiyyah Anda? (3) Hisab kelak bersifat individual, (4) Tarbiyyah dzatiyah itu lebih mampu menghasilkan perubahan, (5) Tarbiyyah dzatiyah adalah sarana untuk tsabat dan istiqamah, (6) Sarana dakwah yang paling kuat, (7) Cara yang benar dalam memperbaiki realiti yang ada, dan (8) Kerana keistimewaan tarbiyyah dzatiyah.

1. Menjaga diri mesti didahulukan daripada menjaga orang lain

Tarbiyyah seorang muslim terhadap dirinya tidak lain adalah upaya melindunginya dari siksa Allah ta'ala dan neraka-Nya. Tidak diragukan lagi, menjaga diri sendiri mesti lebih diutamakan daripada menjaga orang lain. Ini sama dengan apa yang dikerjakan seseorang jika kebakaran terjadi di rumahnya –semoga itu tidak terjadi-, atau di rumah orang lain, maka yang pertama kali ia fikirkan ialah menyelamatkan rumahnya dulu. Hakikat ini ditegaskan Allah ta'ala:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا قُوا أَنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ

Hai orang-orang yang beriman, jagalah diri dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu. (QS. At-Tahrim : 6)

Erti menjaga diri dari neraka, seperti dikatakan Ibnu Sa'di rahimahullah, ialah dengan mewajibkan diri mengerjakan perintah Allah ta'ala, menjauhi larangan-Nya, bertaubat dari apa saja yang dimurkai-Nya dan mendatangkan siksa. Inilah makna tarbiyyah dzatiyah dan salah satu tujuannya.

2. Jika Anda tidak mentarbiyyah diri Anda, siapa yang mentarbiyyah Anda?

Siapa yang mentarbiyyah seseorang ketika ia berusia lima belas tahun, dua puluh tahun, tiga puluh tahun, atau lebih? Jika ia tidak mentarbiyyah diri sendiri, siapa yang mentarbiyyahnya? Atau jika tidak ada pihak lain yang mempengaruhinya? Sebab, kedua orang tuanya secara khusus, atau manusia secara umum berkeyakinan ia telah dewasa, lebih tahu apa yang lebih mendatangkan maslahat bagi dirinya, atau mereka sibuk dengan pekerjaan mereka, hingga tidak ada waktu untuk mengurusnya.

Walhasil, jika ia tidak mentarbiyyah diri sendiri, ia kehilangan waktu-waktu ketaatan dan saat-saat untuk melakukan kebaikan. Hari dan umur terus berganti, sedang ia gagal mengetahui titik lemah dirinya dan ketidakberesannya. Akibatnya, ia rugi ketika kematian menjemput. Allah ta'ala berfirman,

يَوْمَ يَجْمَعُكُمْ لِيَوْمِ الْجَمْعِ

(Ingatlah) hari Allah mengumpulkan kalian pada hari pengumpulan (QS. At-Taghabun : 9)

3. Hisab kelak bersifat individual

Hisab pada hari kiamat oleh Allah ta'ala kepada hamba-hamba-Nya bersifat individual, bukan bersifat kolektif. Artinya, setiap orang kelak dimintai pertanggungjawaban tentang diri atau buruknya, sekalipun ia mendakwa orang lain menjadi penyebab kesesatan dan penyimpangannya. sekalipun ada dakwaan seperti itu, mereka wajib dihisab bersama dirinya. Allah ta'ala berfirman,

وَكُلُّهُمْ آَتِيهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَرْدًا

Dan setiap mereka datang kepada Allah pada hari kiamat dengan sendiri-sendiri (QS. Maryam : 95)

Allah ta'ala berfirman,

وَكُلَّ إِنْسَانٍ أَلْزَمْنَاهُ طَائِرَهُ فِي عُنُقِهِ وَنُخْرِجُ لَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ كِتَابًا يَلْقَاهُ مَنْشُورًا * اقْرَأْ كِتَابَكَ كَفَى بِنَفْسِكَ الْيَوْمَ عَلَيْكَ حَسِيبًا

Dan setiap manusia telah Kami tetapkan amal perbuatannya di lehernya dan Kami keluarkan baginya pada hari kiamat kitab yang dijumpainya terbuka. Bacalah kitabmu, cukuplah dirimu sendiri pada waktu ini sebagai penghisab terhadapmu. (QS. Al-Isra' : 13-14)

Disebutkan di hadits bahwa Rasulullah SAW bersabda:

مَا مِنْكُمْ مِنْ أَحَدٍ إِلاَّ سَيُكَلِّمُهُ رَبُّهُ ، لَيْسَ بَيْنَهُ وَبَيْنَهُ تُرْجُمَانٌ

Setiap orang dari kalian pasti diajak bicara Tuhannya, tanpa penterjemah antara dirinya dengan-Nya (Muttafaq alaih)

Kerana itu, barangsiapa mentarbiyyah dirinya, insya Allah hisabnya diringankan dan ia selamat dari siksa, dengan rahmat Allah ta'ala.

4. Tarbiyyah dzatiyah itu lebih mampu menghasilkan perubahan

Setiap orang pasti memiliki ke‘aiban, kekurangan, atau melakukan kelalaian dan maksiat, baik maksiat kecil atau dosa. Jika masalahnya seperti itu, ia perlu memperbaiki seluruh unsur negatif dirinya sejak awal, sebelum unsur-unsur negatif tersebut membengkak. Dan, seseorang tidak dapat memperbetulkan kesalahan-kesalahannya atau memperbaiki ‘aib-‘aibnya dengan sempurna dan berterusan jika ia tidak melakukan upaya perbaikan dengan tarbiyyah dzatiyah.

Ini kerana ia lebih tahu diri sendiri dan rahsianya. Ia lebih tahu kekurangannya dan ‘aib-‘aibnya sendiri. Jika ia menginginkan pembinaan dirinya, ia juga lebih mampu mengendalikan dirinya menuju manhaj tertentu, perilaku utama, dan gerakan yang bermanfaat.

5. Tarbiyyah dzatiyah adalah sarana untuk tsabat dan istiqamah

Setelah bimbingan Allah ta'ala, tarbiyyah dzatiyah adalah sarana pertama yang membuat muslim mampu tsabat (tegar) di atas jalan iman dan petunjuk, hingga akhir kehidupannya. Tarbiyyah dzatiyah juga garis pertahanan terdepan dalam melawan beragam fitnah dan bujuk rayu, yang menyerang kaum muslimin dewasa ini dan membujuknya dengan kuat dan berterusan untuk menyimpang, gugur (dari jalan dakwah), futur, malas, merasa takut akan masa depan, dan putus asa dengan realiti masa kini.

Di aspek ini, perumpamaan tarbiyyah dzatiyah seperti pohon, yang jika akar-akarnya menancap kuat di bumi, maka pohon tersebut tetap kokoh, sekalipun diterpa angin dan badai.

6. Sarana dakwah yang paling kuat

Secara dasarnya, setiap muslim dan muslimah adalah da’i ke jalan Allah ta'ala. Ia memperbaiki keadaan yang ada, mengajar, memberi taujih, dan mentarbiyyah. Agar ia diterima manusia, baik sanak saudaranya atau orang yang jauh darinya, dan mempunyai kekuatan melakukan perbaikan dan perubahan di kehidupan mereka, ia perlu bekal dan kekuatan. Dan, cara efektif untuk mendakwahi mereka dan mendapatkan respon mereka ialah ia menjadi qudwah yang baik dan teladan yang istimewa dalam aspek iman, ilmu, dan akhlak. Qudwah tinggi dan pengaruh kuat tersebut tidak dapat dibentuk oleh sekian khutbah dan ceramah saja. Namun, dibentuk oleh tarbiyyah dzatiyah yang benar.

7. Cara yang benar dalam memperbaiki realiti yang ada

Adakah diantara kaum muslimin yang tidak merasa prihatin dengan kondisi yang ada pada umat Islam, di berbagai aspek di kehidupan mereka, baik aspek keagamaan, ekonomi, politik, sosial, atau aspek-aspek lainnya? Jawabnya, tentu tidak ada.

Tapi bagaimana caranya memperbaiki realiti pahit yang dialami umat kita sekarang? Apa langkah efektif untuk melakukan pengislahan? Dengan ringkas, langkah tersebut dimulai dengan tarbiyyah dzatiyah, yang dilakukan setiap orang dengan dirinya, dengan maksima, syamil, dan seimbang. Sebab, jika setiap individu baik, baik pula keluarga, biidznillah. Lalu, dengan sendirinya, masyarakat menjadi baik. Begitulah, pada akhirnya realiti umat menjadi baik secara total, sedikit demi sedikit.

8. Kerana keistimewaan tarbiyyah dzatiyah

Urgensi tarbiyyah dzatiyah lainnya mudah diaplikasikan, sarana-sarananya banyak, dan selalu ada pada kaum muslimin di setiap waktu, kondisi, dan tempat. Ini berbeda dengan tarbiyyah ammah yang punya waktu-waktu tertentu, atau tempat-tempat khusus.

Beberapa Fokus Tarbiyyah Dzatiyah

Adapun aspek-aspek yang perlu ditingkatkan setiap mukmin dalam tarbiyyah dzatiyah terhadap dirinya meliputi:

1. Ar-Ruhiyah (Spiritual)

Sudah menjadi kebiasaan bagi setiap mukmin untuk meningkatkan ketahanan ruhiyahnya. Sehingga ia tidak lemah dalam melaksanakan segala taklif robbani (tanggungjawab keimanan). Ruhiyah yang kukuh menjadi variable yang sangat penting dan berpengaruh. Betapa perlunya setiap mukmin memiliki program yang terancang dalam menjaga ketahanan ruhiyah. Seperti merutinkan diri untuk solat berjamaah di masjid, berpuasa sunat, qiyamullail, sedekah, ziarah kubur ataupun aktiviti lainnya yang memberi kesan pada kesihatan rohaninya.

Dengan usaha ini insyaAllah dari sudut maknawiyah atau hakikinya kita tidak lemah atau bermuka-muka. Keadaan maknawiyah yang rapuh akan memberi kesan negatif hingga melahirkan amal yang murahan dan tidak menjadikan redha Allah sebagai matlamat.

Disamping itu, seorang mukmin perlu mencermati naik turunnya ruhaniyah diri mereka sendiri. Bahkan sedapat mungkin mempunyai standard piawaian yang benar untuk menilai segala tingkahlaku atau amalan dalam kehidupannya.

Ambillah pelajaran dari sikap para sahabat dalam mentarbiyyah ruhiyah mereka masing-masing. Ada yang selalu menjaga keadaan diri agar selalu dalam keadaan berwudlu’. Ada pula yang sentiasa mengunjungi orang yang sedang mengalami kesusahan hidup. Ada juga yang menziarahi kuburan untuk mengingati mati dan berbagai usaha lainnya. Ambillah nasihat Umar ibnul Khathtab RA, “Hitung-hitunglah dirimu sebelum kamu dihisab Allah swt. di hari Perhitungan”

2. Al-Fikriyah (Pemikiran)

Pada dasarnya pemikiran manusia perlu sentiasa bekerja agar tidak mengalami kejumudan berfikir. Untuk memenuhi tuntutan tersebut tidaklah cukup menghadkan muatan pemikiran dari majlis tarbiyyah yang tertentu sahaja. Akan tetapi dapat mencari berbagai sumber penggalian ilmu untuk berfikir. Mampu menelaah kitab, menghadiri acara kajian ilmiah ataupun kegiatan peningkatan wawasan lainnya.

Telah banyak paparan nas dari Al-Qur’an ataupun Hadith yang menyarankan untuk meningkatkan kemampuan berfikir dengan melakukan pengamatan dan pengkajian. Sehingga pemikiran kita sentiasa dalam pencerahan bahkan selalu dapat mencari jalan penyelesaian yang terbaik. Dengan ini kita akan sentiasa berkembang dan menjadi pintu gerbang kemajuan intelektual. Maka, adalah wajib bagi seorang mukmin untuk membaca buku beberapa jam dalam setiap hari serta memiliki perpustakaan peribadi di rumahnya walaupun kecil.

3. Al-Maaliyah (Material)

Islam juga menuntut kekuatan material atau kebendaan. Oleh itu setiap mukmin harus memiliki kemampuan keusahawanan agar tidak menjadi beban kepada orang lain. Ini harus menjadi ciri-ciri yang mensifati seorang mukmin. Ia harus memiliki kemampuan mencari penghidupan bagi dirinya (qadirun alal kasabi).

Para sahabat yang diredhai Allah swt. telah memberikan pelajaran pada kita semua bahawa mereka tidak menjadi beban bagi saudara mereka. Kaum Muhajirin yang datang ke Madinah tidak membawa apa-apa, namun mereka tidak dengan mudah menerima bantuan kaum Anshar. Kaum Muhajirin mampu mengembangkan potensi maaliyah dirinya. Mereka pun akhirnya dapat hidup sebagaimana layaknya malah ada yang lebih baik dari kehidupannya di Mekkah.

4. Al-Maidaniyah (Penguasaan Lapangan)

Penguasaan lapangan juga hal sangat penting bagi perkembangan dakwah ini. Seorang mukmin seharusnya memahami keadaan masyarakat yang digaulinya. Ia benar-benar memahami segala permasalahan serta sepak teranjang masyarakat disekitarnya supaya ia mampu menyesuaikan diri dan mencari peluang-peluang atau pintu-pintu untuk memasukkan Iman kepada jiwa masyarakat. Penguasaan lapangan yang cepat dan tepat nenbolehkan ia menyusun taktik dan strategi yang tepat untuk menyebarkan risalah kebenaran ini. Pengenalannya yang bagus dapat menentukan strategi apa yang sesuai dan praktikal bagi masyarakat yang didepaninya.

Maka ketika para sahabat berada di tempat yang baru mereka mulai belajar untuk mengenal medan dan lingkungannya. Sehingga perjalanan dakwah mereka berkembang dengan pesat. Seperti dakwah di Madinah oleh Mus’ab bin Umair dan sahabat lainnya.

Dari sinilah setiap aktivis perlu mengenal dengan betul wilayahnya. Sehingga dapat mengenalpasti dengan cepat mana satu peluang dakwah dan mana pula yang menjadi penghalangnya. Sehingga ia dapat mempersiapkan diri untuk keadaan tersebut. Bila menemui halangan ia dengan cepat menyelesaikan dan mencari jalan keluarnya.

5. Al-Harakiyah (Gerakan Dakwah)

Penguasaan harakiyah pun menjadi aspek Tarbiyyah Dzatiyah yang perlu diperhatikan sehingga setiap mukmin dapat mengekalkan keseimbangan dan kelajuan dakwahnya. Ini mungkin terjadi apabila seorang mukmin itu dapat menyelami seni dan liku-liku perjalanan dakwah serta pergerakannya. Pemahaman terhadap gerakan dakwah yang tepat akan melahirkan sikap pendakwah yang mengerti benar tentang sikap apa yang harus dilakukan untuk kepentingan dakwah.

Sebagaimana yang dilakukan Hudzaifah Ibnul Yaman ketika masuk ke tengah barisan musuh. Ketika malam yang gelap dan mencekam seperti itu, Abu Sufyan sangat khuatir pasukannya intip. Sehingga ia mengumumkan agar seluruh perajurit seharusnya mengenali siapa yang ada di kiri kanannya. Setelah selesai memberikan arahan itu Hudzaifah lantas memegang tangan orang yang ada di sisi kanan dan kirinya sambil menanyakan siapa engkau. Tentu saja mereka menjawab saya fulan bin fulan. Dengan kepantasan dan kebijaksanaannya itu, Huzaifah tidak ditanya orang.

Sasaran Tarbiyyah Dzatiyah

Sasaran yang hendak dicapai dari Tarbiyyah Dzatiyah bagi seorang mukmin dan perkembangan dakwah adalah sebagai berikut:

1. Asy-Syakhshiyah Al-Islamiyah Al-Mutaharikah (Keperibadian Aktivis Islam)

Tidak dapat dinafikan bahawa Tarbiyyah Dzatiyah membangunkan keperibadian aktivis atau pendokong Islam. Iaitu peribadi yang merasa bertanggungjawab untuk memahami dan menyebarkan kefahaman Islam kepada seluruh manusia. Kesedaran untuk menyebarkan risalah tauhid atau risalah keimanan ini pada setiap jiwa yang ditemui.

Bahkan Rasulullah SAW menjadikan hal ini sebagai prasyarat untuk para duta Islam dalam mengembangkan dakwah. Bahkan hal ini menjadi nilai utama dalam pemilihan mereka yang akan menjalani tugasnya sehinggakan setiapkali seseorang akan diutuskan ke suatu tempat, Nabi SAW mempertimbangkan kemampuannya dalam pengembangan integriti dirinya.

Hal ini sebagaimana yang ditanyakan Rasulullah SAW pada Mu’az bin Jabal ketika akan diutus ke Yaman. “Wahai Mu’az, bila kamu berada di tempat yang baru nanti, jika menemui suatu persoalan, apa yang akan kamu putuskan?” Mu’az menjawab, “Aku akan putuskan berdasarkan Kitab Allah.” Rasulullah SAW pun melanjutkan, “Bila tidak kamu temuinya pada Kitab Allah, dengan apa kau putuskan?” Jawab Mu’az, “Aku akan tetapkan berdasarkan Sunnah Rasulullah.” Nabi saw. kemudian menanyakan kembali, “Bila tidak juga kamu dapati di dalamnya, apa yang akan kamu lakukan?” Mu’az menjawab, “Aku akan putuskan dengan akal fikiranku (ijtihadku).” Ternyata jawaban Mu’az sangat memuaskan hati Rasulullah SAW. Malah baginda memandang bahawa kualiti Mu’az sudah memadai untuk memikul tugas mulia tersebut.

Kebolehan yang seperti itu diharapkan mampu menyelesaikan setiap permasalahan yang selalu muncul di lapangan dakwah. Sehingga ia tidak selalu menyerahkan masalah itu pada qiyadah atau pimpinan dakwah ataupun aktivis lainnya. Dengan kemampuan itu aktivis dakwah tidak hilang arah dalam menghadapi berbagai urusan yang terkait dengan tanggungjawabnya. Kerana tanpa sikap itu persoalan dakwah akan bertambah pelik bahkan menambahkan bebanan pimpinan. Telah sering kita dengar pimpinan dakwah mengarahkan agar aktivis tidak selalu mengharapkan jawaban dari pusat atau menunggu arahannya. Bahkan mereka perlu bertindak dengan cepat serta menentukan apa tindakan yang mesti diambil untuk menyelesaikan suatu permasalahan.

Meski demikian kita pun perlu melihat had dan batasannya agar tidak terjebak dalam kerja-kerja yang lemah (dhoi’f) dan bersifat individu. Kerana ini pun akan menimbulkan kekalutan dalam kerja-kerja Islam. Seperti sikap Hudzaifah ibnul Yaman sewaktu ditugaskan Rasulullah SAW menyelinap masuk ke barisan musuh. Hudzaifah RA mendapati Abu Sufyan sedang memanaskan tubuhnya kerana udara dingin. Saat itu Hudzaifah mampu untuk membunuhnya, akan tetapi ia teringat pesan Rasulullah saw. bahawa tugasnya waktu itu adalah memperhatikan keadaan musuh dan melaporkannya kepada Rasul. Sehingga ia menahan diri dari membunuh Abu Sufyan walau kesempatan itu ada di hadapannya.

Kerana itu kita perlu memahami dan mengimbangi segala keperluan dakwah. Kita seharusnya mampu meningkatkan kemahiran serta menguasai lapangan dakwah hingga mampu melahirkan buah fikiran dan tindakan yang sesuai dengan medan yang kita ceburi tanpa mengabaikan syarak atau melakukan sesuatu yang merugikan dakwah. Kemampuan kita ini tidak juga menghilangkan ketaatan dan keterikatan kepada jemaah atau organisasi hingga melahirkan kerja-kerja yang dho’if (lemah) dan bersifat individu. Syeikh Hamid ‘Asykariyah menegaskan, “mereka yang sudah tidak punyai kebaikan (peningkatan integriti diri dan mematuhi arahan pimpinan), mereka telah kehilangan kesedaran terhadap kemuliaan dakwah dan hilangnya ketaatan pada qiyadah(pimpinan). Siapa yang telah kehilangan dua hal ini, maka mereka tidak ada gunanya tetap berada dalam barisan dakwah bersama kita.”

2. Ada’u Mutathallibatil Manhaj (Menyelesaikan Tuntutan Manhaj)

Manhaj tarbiyyah memberikan ruang yang banyak untuk sarana tarbiyyah agar dapat merealisasikannya seoptimal mungkin. Baik melalui Halaqah, liqaat tarbawiyah, daurah, seminar, mukhayyam ataupun tarbiyyah dzatiyah. Untuk memahami, menghayati dan mengaplikasikan manhaj tarbiyyah yang begitu banyak dan padat tidaklah memadai dengan sarana tarbiyyah formal. Kerana keterbatasan waktu ataupun keterbatasan Murabbi dalam menyelesaikan tuntutan manhaj. Maka Tarbiyyah Dzatiyah menjadi sarana untuk menyelaraskan tuntutan manhaj tersebut.

Oleh kerana itu perlu difahami dengan benar pada setiap mukmin agar dapat melakukan Tarbiyyah Dzatiyah dalam dirinya. Hal ini akan sangat membantu mengaplikasikan nilai-nilai tarbawiyah secara maksimum. Dan dapat memenuhi keperluan manhaj yang menjadi acuan dakwah untuk mewujudkan peribadi-peribadi yang mantap dan bersedia memikul amanah dakwah serta mengahrungi perjalanannya yang panjang dan sukar. Apabila setiap mukmin sibuk untuk merealisasikan manhaj dalam dirinya hingga terlahirnya peribadi-peribadi Qur’ani Robbani (Peribadi yang merealisasikan akhlaq al Quran).

Syeikh Abdul Halim Mahmud menyatakan bahawa Tarbiyyah Dzatiyah merupakan tuntutan manhaj dakwah ini. Baik dalam arahannya agar menjadi aktivis dakwah yang siap sedia dalam menyambut tugas dakwah. Juga dalam muatannya yang tidak dapat diberikan secara kolektif kerana berbagai pertimbangan. Namun dimantapkan peribadinya dengan peningkatan kemampuan Tarbiyyah Dzatiyah sehingga tampil pendokong yang siap ke medan dengan merasai kebersamaan Allah.

3. Tarqiyatu Ath Thaqah Adz Dzatiyah (Peningkatan Potensi Diri)

Peranan dan tanggungjawab kader atau aktivis terhadap dakwah sangatlah besar dan signifikan. Kader yang dapat melakukan hal ini adalah mereka yang memahami betul potensi dirinya. Potensi yang dapat bermanfaat bagi perjalanan dakwah.

Menajamkan potensi diri kader menjadi aktivitas rutin. Seharusnya bagi da’ie itu, semakin hari semakin tajam potensi yang dimilikinya. Graf potensinya selalu naik seiring perjalanan waktu. Sebagaimana yang dialami para pendahulu dakwah. Mereka senantiasa berada dalam keadaan puncak dalam setiap pergantian waktu.

Imam Ibrahim Al Harby selalu mengomentari sahabat-sahabatnya dengan ungkapan istimewa, katanya, ‘Aku sudah bergaul dengan fulan bin fulan beberapa waktu, siang dan malam. Dan tidak aku jumpai pada dirinya kecuali ia lebih baik dari kelmarin’.

Layaknya aktivis dakwah dapat mengembangkan diri agar potensi yang dimilikinya betul-betul dapat didayagunakan seoptima mungkin. Sehingga mereka sentiasa berada di garis terdepan. Bahkan sepatutnya dalam kedaan lebih baik dari hari-harinya yang telah berlalu. Keadaan yang teguh dan selalu lebih baik dari kelmarin akan membuatnya istijabah fauriyah (dapat memenuhi panggilan dakwah dengan cepat) yang semakin komplek tuntutannya. Dengan potensi yang demikian, kader dakwah dapat memenuhi kerja yang beragam dalam tugas mulia ini. Kerananya tarbiyyah dzatiyah adalah upaya untuk meningkatkan dan menajamkan seluruh potensi kader dakwah yang beragam.

4. Peningkatan kekuatan diri dalam mematuhi qiyadah.

Adalah mustahil ummat ini dapat dibangunkan semula tanpa jemaah dan kepimpinan. Tugas dakwah ini tidak dapat dipikul berseorangan. Oleh itu penglibatan dan tugas kitan adalah sebagai anggota yang mampu melakukan peningkatan dan meletakkan diri pada posisi yang betul dalam gerak kerja jamaah. Bahkan seorang sahabat Rasul pernah berkata:“Tidak ada Islam tanpa jamaah, tidak ada jamaah tanpa kepimpinan dan tidak ada kepimpinanan tanpa kekuatan”.

Oleh itu tidak cukup dengan peningkatan diri secara individu tetapi kita juga perlu membangunkan sifat jundi pada diri kita hingga mampu menerima arahan dan keputusan dengan lapang dada.

Yang lebih berbahaya lagi bagi kader dakwah adalah bila tidak memiliki keduanya. Syaikh Hamid ‘Asykariyah menegaskan, bahawa “mereka yang sudah tidak punyai kebaikan (peningkatan integritas diri dan mematuhi rambu-rambu qiyadah). Mereka telah kehilangan kesedaran terhadap kemuliaan dakwah dan kerosakan prilaku taat pada qiyadah. Siapa yang telah kehilangan dua hal ini, maka mereka tidak ada gunanya tetap berada dalam barisan dakwah bersama kita.”

Bagaimana memulakan Tarbiyyah Dzatiyyah

Untuk dapat menjalankan program tarbiyyah dzatiyah hendaknya perlu mempertimbangkan cara-cara berikut:

PERTAMA: Buatlah fokus sasaran tarbiyyah dzatiyah yang akan dilaksanakan oleh masing-masing individu. Misalnya, aspek ruhiyah seperti apa yang diinginkan dengan gambaran dan ukuran yang jelas seperti shalat lima waktu berjamaah di masjid, selalu membaca 1 juz Al Qur’an dalam setiap hari. Demikian pula aspek fikriyah ataupun aspek yang lainnya. Sehingga semakin teranglah fokus yang hendak dicapai.

KEDUA: Setelah menentukan fokusnya maka mulailah memperhatikan sisi prioritas amal yang hendak dilakukan. Aspek mana saja yang akan dilakukan dengan segera. Hal ini tentu melihat pertimbangan keperluan semasa. Misalnya aspek ruhiyah yang utamakan maka buatlah program yang jelas untuk segera dikerjakan.

KETIGA: Sesudah itu mulailah melaksanakan dari hal yang ringan dan mudah dari program yang telah ditetapkan agar dapat dilakukan secara berkesinambungan.

KEEMPAT: agar dapat menjadi program kegiatan yang jelas tekadkan untuk memulainya dari saat ini dan berdoalah pada Allah SWT. agar dimudahkan dalam menjalankan ikrarnya.

KELIMA: untuk dapat bertahan terus melakukannya upayakan untuk memberikan denda bila melanggar ketentuan yang telah diikrarkan.

( C&P )...

Rabu, 6 Julai 2011

Program bersama Syeikh Jum'ah Amin; Naib Mursyidul Am Ikhwanul Muslimin




Marilah beramai-ramai hadir ke program ini..Moga di sana terdapat apa yg perlu kita buat dalam rangka memperjuangkan manhaj IM...

InsyaAllah..(",),,,

Isnin, 4 Julai 2011

(C&P) : ~Ikhwan, Jihad dan Politik~



Ikhwan dan Jihad

Ikhwan memandang bahwa jihad adalah kemestian dalam da 'wah. Ikhwan meletakkan poin jihad pada rukun keempat dari arkan bai'at.

Berkata Ustadz Hasan al-Banna rahimahullah: Jihad merupakan kewajiban yang terus berlaku hingga hari kiamat. lnilah yang dimaksud dalam sabda Rasulullah saw.: "Barang siapa yang meninggal dia belum berjihad, serta belum berniat untuk berjihad, maka ia mati secara j ahiliyah.”

Jihad paling rendah adalah pengingkaran hati, dan yang paling tinggi berperang di jalan Allah. Di antara keduanya adalah jihad dengan lisan, pena, tangan, dan ucapan yang hak di hadapan penguasa durjana.

Da'wah tidak dapat hidup kecuali dengan jihad fi sabilillah dan harga mahal yang harus dipersembahkan untuk mendukungnya. Niscaya pahala besar akan diberikan kepada para aktivis da'wah.

"Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang se'benar- benarnya...” (QS. al-Hajj:78)

Sebab itu, syi’ar yang selalu dikumandangkan adalah “al-jihadu sabiluna jihad adalah jalan kami."

Prinsip jihad Ikhwan tidak hanya dalam bentuk ceramah, syi’ar, dan makalah yang membicarakannya, tapi teraktualisasi secara riil ketika di Palestina terbuka peluang untuk berperang.

Peperangan tersebut mencatat berbagai strategi dan pengalaman perang yang dilakukan Ikhwanul Muslimin, yang telah tertulis dalam berjilid-jilid buku. Hendaknya jilid-jilid buku yang mencatat peristiwa ini dibaca oleh setiap muslim, untuk memberi pengaruh terhadap ruh dan kekuatan terhadap mereka. Agar mereka dapat meresapi makna izzah dan rasa bangga terhadap intima (penisbatan) mereka kepada ummat Islam.

Tapi sayangnya, buku-buku itu tidak terlalu mendapat perhatian dari ummat Islam. Berlainan sekali dengan sikap musuh-musuh kita yang justru mengkaji dan mempelajari seluruh isi buku-buku tersebut secara detail.

Cukuplah disini kita mengingat bagaimana spontanitas dan sambutan besar para Ikhwan dari seluruh penjuru dunia, saat Ustadz Hasan al-Banna rahimahullah membuka kesempatan bagi mereka untuk bergabung dengan pasukan sukarelawan jihad di Palestina.

Salah satu syarat yang beliau tetapkan bagi calon mujahidin adalah ridha kedua orang tua mereka untuk turut dalam jihad.

Ikhwan dan Politik

Masalah ini telah memunculkan reaksi banyak pihak. Di antara mereka ada yang curiga, memunculkan gelar negatif, dan melontarkan tuduhan.

Terkait dengan masalah ini, ustadz Hasan al-Banna rahimahullah mengatakan:

"Wahai ummat Islam, sesungguhnya kami menyeru kalian, dengan al-Qur'an dan sunnah di tangan kami, amal para salafushalih menjadi qudwah kami. Kami menyeru kalian kepada Islam, kepada ajaran-ajaran Islam, hukum-hukum Islam, hidayah Islam. Bila kalian menganggap hal ini sebagai sikap yang berbau politik, maka itulah politik kami.

"Bila orang-orang yang menyeru kalian pada prinsip-prinsip ini disebut kaum politikus, berarti al-hamdulillah mungkin kamilah orang-orang yang banyak berkecimpung dalam politik. Sebutlah apa saja tentang sikap ini, sebutan-sebutan itu tidak berpengaruh negatif bagi kami hingga jelas apa makna sebutan itu dan tersingkap tujuannya."

"Wahai ummat Islam, berbagai sebutan dan nama tersebut hendaknya tidak menghalangi kalian dari hakikat, tujuan dan mutiara. Sesungguhnya yang dikehendaki Islam dalam politiknya adalah kebahagiaan dunia dan akhirat. Itulah politik kami yang tidak ada gantinya. Karena itu, berpolitiklah, dan bawa ghirah kalian di atasnya. Kemuliaan ukhrawi menanti kalian."

"Dan sesungguhnya kamu akan mengetahui (kebenaran) al-Qur'an setelah beberapa waktu lagi." (QS. Shaad: 88)

Tentang Politik Kepartaian

Ustadz al-Banna rahimahullah mengatakan: "Adapun yang menyebut kami sebagai partai politik, maka kami tidak mendukung satu partai dan menyaingi selainnya. Kami tidak akan berubah haluan menjadi seperti itu dan tidak seorangpun yang dapat merubah atau merancukan prinsip kami dalam hal tersebut.

Yang dimaksud bahwa kami politikus, adalah kami menumpahkan perhatian terhadap kondisi ummat kami. Kami meyakini bahwa kekuatan secara legislatif merupakan bagian dari ajaran Islam yang sesuai dengan hukum-hukumnya.

Kebebasan politik adalah salah satu rukun dan kewajiban dalam Islam. Kami berusaha keras untuk dapat mewujudkan kebebasan dan meluruskan perangkat legislatif. Kami yakin ini bukan hal baru, tapi telah dikenal oleh setiap muslim yang mempelajari agama Islam secara benar.

Kami tidak memiliki persepsi tentang da'wah dan eksistensi kami kecuali demi mewujudkan sasaran itu. Dan kami tidak akan keluar sedikitpun dari da'wah kepada Islam. Islam tidak mencukupkan seorang muslim sebatas memberi nasihat dan petunjuk, tapi hingga dalam tahap perjuangan dan jihad.

"Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.” (QS. al-Ankabut: 69)

Islam adalah agama persatuan dalam segala hal. Islam adalah agama kelapangan hati, kebersihan jiwa, persaudaraan hakiki, ta'awun yang bersih antara manusia seluruhnya, terlebih dengan sesama ummat dan bangsa yang satu. Islam tidak menghendaki dan membenci sistem kepartaian.

Al-Qur'an mengatakan: "Dan berpegang teguhlah kalian dengan tali (agama) Allah seluruhnya, dan janganlah bercerai berai." (QS. Ali Imran: 103)

Rasulullah saw. bersabda: "Maukah kalian aku tunjukkan dengan amal yang lebih utama daripada shalat dan puasa?”

Mereka mengatakan: “Tentu saja ya Rasulullah.” Rasul bersabda: “Memperbaikl hubungan dengan sesama, sebab sesungguhnya kerusakan hubungan dalam hal ini adalah pencukur. Aku tidak mengatakan mencukur rambut, tapi mencukur agama.”

Di sini tentu patut disebutkan perbedaan antara sistem kepartaian -yang selalu mengangkat syi'ar perbedaan, pembagian kelompok dalam hal pendapat, dan orientasi- dengan kebebasan pendapat yang dibolehkan dan diperintahkan dalam Islam. Juga sikap menyaring permasalahan, pembahasan berbagai perkara dan perbedaan terhadap apa yang disodorkan guna menegakkan al-haq.

Sehingga bila al-haq telah jelas, ia akan menurunkan hikmah kepada seluruh masyarakat. Sama saja apakah dalam perwujudannya mengikut kepada mayoritas atau kesepakatan umum.

Dalam berbicara soal politik, patut pula ditegaskan bahwa kekuasaan bukan menjadi sasaran Ikhwan. Tujuan mereka adalah untuk mewujudkan sistem Islami. Kapanpun sistem ini wujud, dan siapapun orang yang mewujudkannya, Ikhwan siap menjadi prajurit dan pendukungnya.

Ustadz Hasan al-Banna rahimahullah mengatakan: "Ikhwan tak bermaksud merebut kekuasaan, bila di antara ummat terdapat orang yang siap memikul beban dan melakukan amanah ini, serta menerapkan sistem yang Islami dan Qur'ani. Maka Ikhwan siap menjadi prajurit, pendukung dan penolongnya."

(Buku Ikhwanul Muslimin; Deskripsi, Jawaban Tuduhan, dan Harapan Oleh Syaikh Jasim Muhalhil)

~Cinta Tsauban kpd Rasulullah~



Seorang hamba sahaya bernama Tsauban amat menyayangi dan merindui Nabi Muhammad saw. Sehari tidak berjumpa Nabi, dia rasakan seperti setahun. Kalau boleh dia hendak bersama Nabi setiap masa. Jika tidak bertemu Rasulullah, dia amat berasa sedih, murung dan seringkali menangis. Rasulullah juga demikian terhadap Tsauban. Baginda mengetahui betapa hebatnya kasihsayang Tsauban terhadap dirinya.

Suatu hari Tsauban berjumpa Rasulullah saw. Katanya "Ya Rasulullah, saya sebenarnya tidak sakit, tapi saya sangat sedih jika berpisah dan tidak bertemu denganmu walaupun sekejap. Jika dapat bertemu, barulah hatiku tenang dan bergembira sekali. Apabila memikirkan akhirat, hati saya bertambah cemas, takut-takut tidak dapat bersama denganmu. Kedudukanmu sudah tentu di syurga yang tinggi, manakala saya belum tentu kemungkinan di syurga paling bawah atau paling membimbangkan tidak dimasukkan ke dalam syurga langsung. Ketika itu saya tentu tidak bersua muka denganmu lagi."

Mendengar kata Tsauban, baginda amat terharu. Namun baginda tidak dapat berbuat apa-apa kerana itu urusan Allah. Setelah peristiwa itu, turunlah wahyu kepada Rasulullah saw, bermaksud "Barangsiapa yang taat kepada Allah dan RasulNya, maka mereka itu nanti akan bersama mereka yang diberi nikmat oleh Allah iaitu para nabi, syuhada, orang-orang soleh dan mereka yang sebaik-baik teman." Mendengarkan jaminan Allah ini, Tsauban menjadi gembira semula.

MORAL & IKTIBAR

  1. Cinta kepada Rasulullah adalah cinta sejati yang berlandaskan keimanan yang tulen
  2. Mencintai Rasul bermakna mencintai Allah
  3. Kita bersama siapa yang kita sayangi. Jika di dunia sayangkan nabi, insyallah kita bersama nabi di akhirat nanti
  4. Hati yang dalam kecintaan terhadap seseorang akan merasa rindu yang teramat sangat jika tidak bertemu
  5. Pasangan sahabat yang berjumpa dan berpisah kerana Allah semata-mata akan mendapat naungan Arasy di hari akhirat kelak
  6. Rasulullah amat mengetahui mana-mana umatnya yang mencintai baginda, meskipun baginda sudah wafat.
  7. Rasulullah memberi syafaat kepada sesiapa di antara umatnya yang mengasihi baginda
  8. Sebaik-baik sahabat ialah mereka yang berkawan di atas landasan keagamaan dan semata-mata kerana Allah.