Haazihi Sabiili

Selasa, 30 November 2010

~Masalah yg melanda ikhwah akhawat~



Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh…

Alhamdulillah, Allah telah memberi kekuatan pada diri ini utk berhadapan dgn suatu alat elektronik yg byk mnfaatnya utk mihwar dakwah dan tarbiyyah…SubhanAllah, lihatlah kekuasaan Allah mencipta dan mentadbir alam ini. Dengan kekuasaan Allah jualah, bergeraknya jari-jemari ini utk menulis serta berkongsi pengalaman. Setiap yang Allah jadikan langit dan bumi, semua mmberi manfaat kpd kita..sedangkan alam jua bisa mentarbiyyah suatu jiwa jika mereka itu berfikir ttg kejadian Allah..

“Dan demi sesungguhnya! Jika engkau (wahai Muhammad) bertanya kepada mereka (yang musyrik) itu: "Siapakah yang menciptakan langit dan bumi?" Sudah tentu mereka akan menjawab: "Yang menciptakannya ialah Allah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengetahui".[Az-zukhruf: 9]

Indah sungguh ciptaan Allah, namun tidak di lupakan juga tanggungjwb yg berat utk menyampaikan dakwah. Zaman dakwah org2 lama dulu amat berbeza andai di bandingkan dua zaman ini. Dakwah kita berbeza dengan dakwah di zaman As-syahid Hasan Al-Banna. Di Mesir, di sebut ttg usrah,pelbagai mehnah dan tribulasi menanti para da’ie ilallah. Tapi nak dibandingkan dgn suasana di Malaysia ini, amat berbeza. Peluang dakwah lebih besar kerana gerakan dakwah tidak di kecam hebat seperti mana Ihkwanul Muslimin menghadapinya.

Peluang ini telah terbentang luas di hadapan mata. Adakah aktiviis dakwah masih ragu2 utk sampaikan dakwah?!!!.Pelbagai program2 Islamik dapat di buat di Malaysia nih tanpa ada sekatan seperti forum2,perdebatan dan mcm2 lagi. Dengan bahasa mudahnya, dakwah tidak perlu lagi sembunyi2. Di sebabkan kebebasan tanpa panduan menyebabkan kehendak pertemuan ikhwah akhawat pun xdpat nak di elakkan. Tapi adakahperkara ini berlaku di sebabkan peredaran zaman?!.Adakah kita juga sbg aktivis dakwah telah terpengaruh dgn peredaran zaman dgn meng’reformasi’kan hijab ikhwah akhawat?.Adakah masalah ikhtilat ini terasa seperti sudah mendarah daging antara da’ie?.

Mengadakan prtemuan tanpa hijab@tabir, sering menelefon ats prka trtentu, seterusnya berSMS, miscall utk mengingatkan waktu meeting sudah brmula, emel dan kemudahan teknologi yg lain jelas mnjadi corak yg mewarnai pergaulan antara ikhwah akhawat. Jika kelonggaran ini terus berlaku tanpa pncgahan dan kawalan, d khuatiri segala aktivisme dakwah akan hilang keistimewaannya yg mesti dimiliki oleh dakwah itu. Jika sudah demikian, apa bezanya kite dgn yg lain?.

“Iblis berkata: "Oleh kerana Engkau (wahai Tuhan) menyebabkan daku tersesat (maka) demi sesungguhnya aku akan mengambil tempat menghalangi mereka (dari menjalani) jalanMu yang lurus.[Al-A’raf: 16]

Di lihat perkara ikhtilat ni amat serius. Bila bergerak kerja tanpa keberkatan, maka akan timbullah masalah ilmu xmemberi kesan kpd amal. Bila di kaji dan di teliti, trdapat faktor yg mnybabkan masalah ini boleh trjadi. Antara faktor yg jelas adalah kefahaman@ thaqafah. Walaupun diri sudah memenuhi ciri sbg seorg aktivis dakwah, tapi xsemua yg FAHAM ttg ikhtilat itu. Mereka TAHU kena jaga ikhtilat, tapi ketempangan ternampak pda aktiviti2 yg di laksanakan. Banyak antara mereka yg ‘terjerat’ dulu, baru benar2 nak memahami kepentingan ikhtilat bgi prjalanan dakwah yg kite perjuangkan ni.

Kemudian, permasalahan ukhuwwah antara mereka. Ukhuwwah yg kelihatan ‘uzur’ sesama akhawat menyebabkan akhawat tu lebih suke untuk brkongsi masalah atau bercerita kpd ikhwah. Di sebabkan byk menghandle program2 bersama, menyebabkan timbul masalah2 sehingga membawa kpd masalah peribadi. Masalah yg di rasai seronok bile kongsi ngan lain jantina. Same2 ikut tarbiyyah la katekan..Na’uzubillah

Dan yg paling utama adalah kurangnya bimbingan atau dari para murabbi yg lebih FAHAM. Jangan fikir segala apa yg kita buat dalam medan dakwah ini adalah betul belaka!!. Sedangkan kite ‘budak mentah’ dalam dunia dakwah ni. Murabbi adalah seorang yg dah jelas ttg dunia ini kerana corak dakwah dan tarbiyyah di zaman mereka lebih ‘hardcore’ berbanding kini.

Moga dapat memberi iktibar kpd kita para aktivis dakwah. Moga di ambil ibrah dari post nih. Supaya dakwah suci sampai kepada hati ummat lalu menyucikan hati ummat..Wallahua’lam…

Rabu, 10 November 2010

~kemana mahu pergi akhi ?!!!~


kemana mahu pergi akhi

tika ummat ini memerlukanmu

kemana mahu pergi akhi

tika saatnya ummat ini mendambakan keringatmu

kemana mahu pergi akhi

tika saat manusia sedang memudik kolek mereka ke neraka

kemana mahu pergi akhi

andai tujuan ummat ini sedang dalam arah kesesatan

kemana mahu pergi akhi

saatnya ummat sedang bergelumang dengan maksiat

kemana mahu pergi akhi

tika iman mu sangat lemah dan lalai

kemana mahu pergi akhi

tika saat ahli agama sedang berbalah sama sendiri

kemana mahu pergi akhi

diwaktu ummat mandambakan penyelesaian darimu

kemana mahu pergi akhi

apabila ummat ini menagih kebajikan iman darimu

kemana mahu pergi akhi

tika keluargamu dalam hanyutan dunia dan maksiat

kemana mahu pergi akhi

saat palestin kini sedang dicabul oleh la'natullah

kemana mahu pergi akhi

saat ahli agama hanya berteori dan bersolek dengan solekan agama

kemana mahu pergi akhi

saatnya orang sibuk berpolitik dari berdakwah

kemana mahu pergi akhi

ketika ummat amat dahagakan tarbiyyah islamiyyah

kemana mahu pergi akhi

tika anak muda sedang leka dalam lembah maksiat

kemana mahu pergi akhi

tika ummat memilih hiburan sebagai cara hidup mereka

kemana mahu pergi akhi

tika da'i sedang terpedaya dengan duniawi

kemana mahu pergi akhi

tika pada da'i sedang mencari jalan untuk keluar dari jalan ini kerana pesona duniawi

kemana mahu pergi akhi

tika tarbiyyah hanya menjadi tujuan duniawi bagi yang hatinya gelap

kemana mahu pergi akhi

tika islam hanya menjadi kata semangat bukan amalan untuk matlamat

kemana mahu pergi akhi

tika ummat sedang dimurtadkan

kemana mahu pergi akhi

tika hal anak-anak yatim dan fakir miskin tidak terbela

kemana mahu pergi akhi

tika kotak maksiat(tv) sentiasa berputar di setiap rumah ummat

kemana mahu pergi akhi

tika iman saudara mu sedang lemah

kemana mahu pergi akhi

saat da'i sedang bertukar haluan duniawi

kemana mahu pergi akhi

tika pemimpun sedang bermewahan tanpa membela nasib ummat

kemana mahu pergi akhi

tika agama sudah menjadi rektorik manusia

kemana mahu pergi akhi

saat tarbiyyah ini menjadi lesu


kemana mahu pergi akhi

jika bukan di rumah tarbiyyah ini

kemana mahu pergi akhi, kemana........

Liku-liku perjalanan...

Assalamualaikum,

Di suatu pertemuan, pernah ku bacakan petikan ini di hadapan sekumpulan duat yang baru sahaja berkembang mekar… dahan amal mereka sudah mula menggapai dan merimbun manusia-manusia lain…

Setiap orang yang menekuni bidang gerakan amal tarbawi islam pasti akan melihat fenomena jatuhnya sebahagian orang dan surutnya sebahagian yang lain dari mereka.

Engkau melihat seorang dai yang bergabung dengan para dai lainnya. Pada awal mulanya engkau mengira bahawa ia akan teguh dalam pendiriannya. Akan tetapi di tengah jalan ternyata dia mengecewakan harapanmu, kerana terbentur oleh faktor yang menakutkannya atau tergoda oleh hal-hal yang memperdayainya atau terjerat oleh bisikan hawa nafsu dan kesenangannya. - Ar Raqaiq

Bukan sahaja dengan lisanku, bahkan aku membacanya dengan getar hatiku. Mereka yang teliti pasti akan merasai aku membacanya dalam kesedihan.

Penuh kesedihan…

Seakan-akan telah hilang sesuatu yang sangat berharga dalam hidupku. Ku cuba menggapainya, namun masih belum mampu sehingga kini.

Akan terus kubacakan petikan ini untuk para duat baru dan lama, agar kita saling memperingati. Jalan ini perlu dilalui dengan keikhlasan yang bermula dari kefahaman. Membuang segala kepentingan diri dan nafsu.

Jalan yang benar sentiasa akan digegar dan digoncang. Pasti ada ujian satu persatu yang mendatang. Di kala diuji, maka akan datanglah syaitan kiri dan kanan. Baik berupa manusia dan jin. Mula fikiran dan jiwa kita berbolak-balik… bahkan ada da’i yang sudah mula mempersoalkan…

“Apakah benar jalan yang ku lalui ini?”
“Wangku sudah habis untuk ini semua. Berbaloikah? Berikan aku rehat”
“Masaku sudah habis untuk ini semua. Bolehkah lapangkan sedikit masaku..”
“Keluargaku…pasangan yang ingin ku kahwini.. sampai bila harus ku tangguh?”
“Pelajaran dia meningkat kerana dia bersosial dengan semua orang, tidak memilih jantina seperti kita!”

Bukan tidakku kasihan melihat da’i yang diuji, dihimpit dengan pelbagai kesusahan…

Jiwaku turut menanggung kesedihan.
Kudratku akan cuba ku sumbangkan untuk menanggung mas’uliyah yang ada.
Doaku pasti tidak melupakan kita yang bekerja siang dan malam.

Dan pasti perkara ini yang selalu dilakukan oleh setiap KITA. Memberi hak-hak ukhwah, walaupun saling tidak mengenali dan tidak pernah bertegur sapa. Tetapi saling memperingati dan mendoakan pagi dan petang.

Bukan kita tidak kasihan dan tidak peduli.
Tetapi ada sesuatu yang perlu kita teliti.
Nabi dan penggerak dakwah terdahulu juga diuji.
Malah lebih hebat dari yang kita lalui.

Medan seruannya begitu meluas dan melangkau segala sempadan.

Namun 23 tahun kenabian, adalah tahun yang cukup gemilang. Sudah mampu mengasaskan daulah. Sudah mampu menjalankan segala sistem islam. Sudah mampu memeranjatkan musyrikin Mekah selepas utusan islam meminta empayar Parsi dan Rom memenuhi tuntutan kita… sesuatu yang sebelum ini difikirkan amat mustahil mampu dibuat oleh bangsa Arab.

Bagaimana pula dengan 23 tahun kita? Masih lemah dan perlahan. Sedangkan kita tidak bermula dari seorang. Jumlah orang islam sudah cukup ramai. Hanya perlu disedarkan dan dibentuk.

“Bagi aku masa untuk selesaikan masalah kewangan aku dulu”
“Bagi aku masa untuk selesaikan hal kahwin aku dulu”
“Bagi aku masa untuk baiki balik pelajaranku”
“Bagi aku masa untuk aku selesaikan masalah keluargaku”
“Bagi aku masa untuk aku fokus dengan kerja aku dulu’
“Bagi aku masa untuk selesaikan hal-hal rumah aku”
“Bagi aku masa untuk aku selesaikan hal anak-anak ku”

Kitakah yang berlebih-lebihan dalam mengejar cita-cita ini? Atau sebenarnya ada antara kita yang gagal menghayati sirah dan sunnatullah dakwah? Terlalu manja, padat dengan alasan dan gagal berkorban.

Nabi juga dihimpit masalah kewangan.. berpuasa dan hanya mampu berbuka dengan segelas air.

Nabi juga punya masalah keluarga… kematian zuriatnya satu persatu. Namun masih teguh dengan kerja-kerja dakwahnya.

Nabi juga mempunyai tugasan yang perlu disiapkan, bertimbun-timbun namun kerja menyampaikan seruan masih priority UTAMA.

Sampai bila kita harus memberi ruang? Sampai bila harus kita menunggu? Menunggu da’i itu selesaikan masalah keluarganya dan pulang semula ke medan. Menunggu da’i itu menyelesaikan masalah kewangannya, kemudian pulang semula ke medan.

Sampai bila kerja-kerja UTAMA ini akan tertangguh disebabkan daya tahan kita yang lemah? 23 tahun yang sepatutnya sudah mampu menggentarkan musuh islam menjadi tertangguh.

Semuanya disebabkan kita yang sering merintih “Berikan aku masa untuk aku selesaikan hal-hal peribadiku!”

Bukan tidak ku kasihan melihat duat yang diuji…

Tapi jiwaku lebih kasihan melihat nasib dakwah yang turut diuji…
Oleh para duat yang mendahulukan masalah peribadi..

Maka biarkanlah mereka tenggelam (dalam kebatilan) dan bermain-main sampai mereka menjumpai hari yang diancamkan kepada mereka - Surah Al Ma’arij, ayat 42

Amiruddin Hamidun
13 Mac 2010, 4.34 pagi
Nice, France